Header Ads Widget

Responsive Advertisement

Covid-19 Menjadi Wabak Pendemi Biasa

Pencipta vaksin AstraZeneca, Berkata (Dame Sarah Gilbert) bahawa Covid-19 mungkin menjadi sangat lemah seperti selesema biasa dan tidak mungkin dapat dari keberkesanan vaksin tersebut, lapor berita The Sun sebelum ini.


Berkata Gilbert, virus Sars-CoV-2 yang menjadi penyebab penyebar wabak, tidak akan berubah menjadi varian lebih  berbahaya, sebaliknya akan menjadi virus korona yang ada dalam kehidupan seharian.
 

Kami percaya bahawa, kami sudah terbiasa hidup dengan empat virus berbahaya iaitu korona. Saya berpendapat bahawa Sars-CoV-2 akan menjadi salah satu virus tersebut.

Beberapa persoalan ditimbulkan oleh ilmuan, sekarang  juga sudah lama masa yang diperlukan untuk mencapai keadaan terkawal dari wabak dan langkah2 yang perlu dibuat sudah terlaksana untuk membendung wabak covid sebelum keadaan tidak dapat dikawal, "katanya.


Gilbert menambahkan, Covid-19 juga tidak dapat bermutasi untuk mengelakkan vaksin yang diberikan.

Peningkatan protein yang disasarkan oleh vaksin hanya mempunyai kelebihan terbatas untuk berkembang, akan tetapi virus tersebut masih dapat memasuki dalam sel2 manusia.

Justeru itu, Ia dapat mengubah protein yang banyak sehingga tidak dapat berinteraksi dengan reseptor, maka ia tidak dapat memasuki dalam sel2 manusia, 'katanya'.


Disamping itu, Gilbert menegaskan bahawa vaksinasi adalah perkara terpenting untuk mengawal wabak di masa depan.


Menurutnya, persiapan menghadapi kemungkinan pandemik di masa depan adalah penting untuk memastikan wabak itu tidak dapat merebak ke banyak negara.


Kita harus dapat bertindak cepat dan pantas terhadap sebarang keputusan wabak penyakit setelah dikenal pasti sepertimana vaksinasi bagi penduduk tempatan mengawal wabak dan menghentikannya merebak lebih jauh, "jelasnya. - KerjaOhKerja!

 

 

Pencipta vaksin AstraZeneca, Berkata (Dame Sarah Gilbert) bahawa Covid-19 mungkin menjadi sangat lemah seperti selesema biasa dan tidak mungkin dapat dari keberkesanan vaksin tersebut, lapor berita The Sun sebelum ini.


Berkata Gilbert, virus Sars-CoV-2 yang menjadi penyebab penyebar wabak, tidak akan berubah menjadi varian lebih  berbahaya, sebaliknya akan menjadi virus korona yang ada dalam kehidupan seharian.
 

Kami percaya bahawa, kami sudah terbiasa hidup dengan empat virus berbahaya iaitu korona. Saya berpendapat bahawa Sars-CoV-2 akan menjadi salah satu virus tersebut.

Beberapa persoalan ditimbulkan oleh ilmuan, sekarang  juga sudah lama masa yang diperlukan untuk mencapai keadaan terkawal dari wabak dan langkah2 yang perlu dibuat sudah terlaksana untuk membendung wabak covid sebelum keadaan tidak dapat dikawal, "katanya.


Gilbert menambahkan, Covid-19 juga tidak dapat bermutasi untuk mengelakkan vaksin yang diberikan.

Peningkatan protein yang disasarkan oleh vaksin hanya mempunyai kelebihan terbatas untuk berkembang, akan tetapi virus tersebut masih dapat memasuki dalam sel2 manusia.

Justeru itu, Ia dapat mengubah protein yang banyak sehingga tidak dapat berinteraksi dengan reseptor, maka ia tidak dapat memasuki dalam sel2 manusia, 'katanya'.


Disamping itu, Gilbert menegaskan bahawa vaksinasi adalah perkara terpenting untuk mengawal wabak di masa depan.


Menurutnya, persiapan menghadapi kemungkinan pandemik di masa depan adalah penting untuk memastikan wabak itu tidak dapat merebak ke banyak negara.


Kita harus dapat bertindak cepat dan pantas terhadap sebarang keputusan wabak penyakit setelah dikenal pasti sepertimana vaksinasi bagi penduduk tempatan mengawal wabak dan menghentikannya merebak lebih jauh, "jelasnya. - KerjaOhKerja!

Post a Comment

0 Comments